Latest Entries »

Meski sebenernya banyak banget untold stories kegiatan COMBAT yang nggak sempat terdokumentasi akibat banyak yang sifatnya dadakan. Satu kegiatan COMBAT yang sempat terdokumentasikan yakni cross-country ke jalur Cipeteuy – Halimun – Nirmala adalah salah satu perjalanan/pengalaman yang sangat berkesan buat gue.

Bukan karena track yang kami lewati penuh dengan obstacle yang menantang, namun karena saat itu memang pas momennya temen temen COMBAT pas banyak yang bisa ikutan juga. Gue sendiri agak lupa siapa aja yang ikutan trip kali ini. Tapi memang ada beberapa wajah baru yang penuh semangat, meski mereka baru pertama kali ikutan cross-country pakai motor trail. Ya, spirit atau semangat wajah-wajah baru ini yang bikin gue sangat terkesan ikutan trip Cipeteuy – Halimun – Nirmala.

Kumpul pagi pagi sekali seperti biasa di bengkel RedLine pak Tommy, cek fisik motor masing-masing, isi perut, isi bensin, terus kita jalan bareng lewat jalur favorit JPG (Jalur Pipa Gas), tembus ke Desa Rumpin, dan maju terus sampai tembus di Cipeteuy Sukabumi.

Dalam perjalan ini sempet sempetnya terjadi crash dimana temen kami, Robi, jatuh tatkala kita sedang ramai ramai kebut kebutan di jalur yang lumayan menantang (tanah berbatu dan juga licin). Akibatnya doi jatuh dan langsung dilindas oleh rekan Jack yang waktu itu bawa Honda XLR 200. Gimana pun gue masih bersyukur, daripada rekan Robi diinjek sama motor Husqvarna TE 430 pak Jusri yang lebih berat daripada Hyosung RX 125.

Semua sempet shock juga, takut rekan Robi kenapa-napa, apalagi gue lihat sendiri gimana posisi jatuhnya Robi waktu terlindas oleh motor Jack yang kebetulan sedang melaju cepat dan nggak ada ruang lagi buat menghindari Robi yang sedang berbaring di tengah jalan. Alhamdulillaah rekan Robi termasuk orang yang kuat, punggung dan tulang rusuknya nggak apa-apa, dan lebih bersyukur dia nggak terlindas di bagian yang vital semisal leher atau kepala. Akhirnya kita putuskan untuk istirahat dulu sejenak. Sempet ada yang menganalisa jangan jangan rekan Robi black out gara gara kecapekan berat. Sebabnya ada gossip kalo doi ini senengnya minum Bir Pletok + Begadang, hahaha…  Anyway, tapi emang kebetulan jalur yang dilewati ini panjang banget tanpa istirahat sedikit pun. Wajar lah kalo doi sempet black out.

Seperempat jam istirahat sambil melepas lelah dan mengambil beberapa foto, kita terusin lagi perjalanan lewat perkebunan teh dan perkampungan yang bikin gue seneng bener karena panoramanya yang indah. Thank God for giving us beautiful Indonesia.

Kira kira separuh jam kami sampai di Cipeteuy. Gue surprise karena ternyata jalur yang dilewati tadi adalah short cut untuk menuju Kampung Abah Anom Banten Kidul. Gambarannya gini, kalo dari Jakarta ke Cipeteuy lewat jalur mobil, insya Allaah 2,5 jam mungkin baru sampai (itu kalo gak pake macet). Sedangkan lewat jalur tadi tidak sampai 2 jam sampai dari Jakarta, apalagi kalo ngga pake ‘bumbu’ crash yang sepakat kami sebut sebagai peristiwa “Jack The Ripper” kayak tadi, well, insya Allaah bakalan lebih cepat lagi.

Menuju Perkebunan Nirmala

Setelah ngaso di Cipeteuy sambil ishoma, tadinya kita semua kepingin tembusin perjalanan ke Abah Anom. Tapi di tengah perjalananan team leader kami, pak Tommy, menyarankan agar kita tembusin jalur Gunung Halimun ke arah perkebunan teh Nirmala sampai tembus arah Leuwiliang saja. Ide ini diamini oleh seluruh rekan COMBAT yang kala itu memang belum pernah sekali pun cross-country lewat Gunung Halimun.

Sebelum start ke Halimun, kami dihadang hujan deras, sampai ketika itu gue terlibat dog-fight (kebut kebutan) versus rekan Lerry barang beberapa menit (nggak lama banget). Seinget gue, doi dulu emang rekan COMBAT yang paling tengil kalo bawa motor, hehe… Jadilah iseng ciprat cipratan air yang banyak menggenangi jalanan sampai beberapa rekan COMBAT lainnya pilih minggir. Seru banget karena penglihatan nggak terlalu jelas, dingin, dan pastinya licin sob. Sampai di depan gerbang Taman Nasional Halimun, kami sempatkan untuk istirahat dan berfoto ria. Yang perokok, sudah pasti ngaso sambil ngudud, hehe…

Masuk dari gerbang Taman Nasional Halimun, kami semua kompak gaspol, sampai sempat karbu motor gua kemasukan air dan gak bisa diselah. Tadinya gua pikir karena koil jebol atau busi error, eh pas Jack dateng dan sempet kutak kutik karbu motor gue…  yaahh, tau-nya cuman masalah karburator yang kemasukan air doang, hehe…  Lanjut! Ya iyaalaaahh…  kalo nggak lanjut, nggak tau bakal kayak apa nanti. Soalnya gue tadi stuck di tengah hutan yang scary banget dan menurut beberapa orang, Halimun terkenal dengan ‘penampakan harimau’-nya di malam hari. Hmmm…  no comments :-)

Jalan dari menuju Nirmala, gue udah nggak dog-fight lagi sama Lerry, tapi justru sekarang gua dog-fight sama mas Wahyu Gonjes (Hyosung Biru). Di tengah perjalanan, dia sempet tanya gue; “Guh, ini kayaknya jalanan kagak ada abis-nya ya? Pegel banget tangan gua nih!,” katanya sedikit komplain sambil teriak teriak sama gua di atas motornya. Gue cuman bisa ketawa aja sambil terus mancing mancing mas Wahyu supaya terus gaspol dan tetep semangat.

Sampai di perkebunan teh Nirmala, kami semua sepakat istirahat lagi dan sempet ambil beberapa foto buat kenang-kenangan di masa tua nanti… *halah*. Lanjut dari sini menuju arah Leuwiliang, kami semua nggak bisa puas geber geber motor alias gaspol sesuka hati, karena jalanan super ancur, licin, dan danger banget. Track disana penuh dengan batu batu yang bisa bikin celaka kalo sampai jatuh, apalagi kalo jatuhnya kayak si Robi yang sempet dilindas Honda XLR-nya Jack. Track ziggi-zagga ini bener bener bikin tangan pegel. Baru sekali ini gua lewatin track bebatuan dan panjang banget ya disana itu. Tapi lumayanlah, kepuasan bisa nembusin jalur Halimun – Nirmala pertama kali dalam hidup gua ini kagak ternilai harganya.

Eiitttss…  tunggu dulu, ternyata masih ada drama lagi. Mas Teguh (namanya sama kayak nama gua), masih sempet sempetnya nyungsep ke semak semak pakai motornya mas Parly, hehe..  Orangnya sih nggak apa apa, tapi yang jadi masalah, Hyosung-nya mas Parly nyungsep 2 meter di bawah. Kebayang gimana beratnya tuh motor trail, hehe.. Tapi dengan kekompakan dan semangat rekan rekan COMBAT, syukurlah motor Hyosung itu bisa dievakuasi dari dasar semak belukar dan tidak kurang suatu apapun. Hadeuuhh…  ada ada saja.

Keluar dari perkebunan Nirmala, kami nggak temui lagi jalur off-road. YA, sampai pulang di Jakarta malam hari kita hanya lewat on-road yang membosankan. Tapi kenangan Cipeteuy – Halimun – Nirmala ini patut gue angkat dalam blog ini. Karena bagaimana pun juga, jalur/track ini termasuk jalur yang lumayan ‘lucu’ buat dicoba oleh semua dirt freaks khususnya yang berdomisili di kisaran Jakarta, Bogor, Sukabumi. What a ride!

Gunung Mas, Bogor 2005

Kali ini off-road session team COMBAT bareng anak anak trail Bogor, team GEGABAH (Andi, Roland, Uke, dkk). Setelah gue cari cari, ternyata cuman 2 (dua) foto ini yang gue berhasil temukan…  Tapi insya Allaah gue bakal cari cari lagi foto waktu team COMBAT maen tanah bareng team GEGABAH di kisaran Gunung Mas ini sampai akhirnya kami pulang lewat jalur favorit, yakni JPG (Jalur Pipa Gas).

evakuasi Yamaha DT-200 pak Nico yang lagi nyungsep di semak semak. sorry, gue kagak ikut nolongin, soalnye abis nyungsep juga di tempat laen…

 

some kinda dirt lovers..

Dibuka…  Diputer…  Terusss, Dicelupin ke Sawah

Cerita singkat ini waktu kita masih cari cari jalur di sekitar perbukitan Gunung Pancar, Bogor. Bukan cerita waktu kali kedua COMBAT ber-adventure ria kesana.

Gue lupa tahun berapa tepatnya kami pertama kali ke Gunung Pancar, Bogor hanya sekedar iseng iseng cari jalan tembus. Ditemani oleh rekan COMBAT: Jacky, Ferry Culun, Ferry Naga, dan Anung, pagi pagi kami jalan menuju Gunung Pancar lewat Jl. Raya Bogor. Tembus sana – tembus sini, akhirnya masuk ke daerah Gunung Pancar.

jalan jalan itu bukan berarti harus melupakan Yang Diatas, kan?

Menurut gue, jalur Gunung Pancar yang kami lewati ini termasuk unik, karena lebih banyak melewati celah celah pemukiman warga dibandingkan single track yang biasa ditemui didaerah perbukitan. Gue sendiri nggak nyangka kalo jalur “aneh” kayak begitu ternyata bisa ditembusin ke jalur Citeureup – Jonggol.

Dengan melewati beberapa drama klasik penggila trail, semisal jatuh ke sawah, ketiban motor sendiri, dan lain lain, setelah seharian penuh having fun alias ketawa ketiwi, akhirnya kami balik badan menuju Jakarta sekitar jam 17.30 Wib. Foto-foto lainnya silakan klik disini.

begini aksi rekan Jack kalo lagi kangen lumpur sawah –>

<– ini gaya rekan Pei melewati jalur yang sama. beda-nya kali ini gue nggak ikutan…

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.